Connect with us

Baselo

Dua Puluh Empat Jam yang Sama

Dua Puluh Empat Jam yang Sama

Featured

Dua Puluh Empat Jam yang Sama

Dua puluh empat jam yang kau pilih bagaimana ia akan menjadikanmu. Dua puluh empat jam yang sama. Dan hidup adalah tentang pilihan bukan?

Dua puluh empat jam sehari. Milikku, milikmu dan milik orang-orang terhebat sejagad raya. Itulah salah satu bentuk keadilan Tuhan bukan, Dia tidak melebihkan waktu barang sedetik pun bagi menteri, presiden atau orang-orang yang merasa dua puluh empat jam sehari adalah waktu yang sangat sempit, pun Dia juga tidak mengurangi jatah dua puluh empat jam bagi para pecundang, penjahat atau sampah masyarakat sekalipun.

Dua puluh empat jam yang sama. Milik orang-orang yang merutuki takdirnya, menyebut Tuhan tidak adil, menyalahkan hidupnya yang dikatakannya selalu sial dan merasa menjadi orang paling malang sedunia. Milik orang-orang yang menerima segala yang digariskan dengan keridaan, menjalani takdirnya dan mencari cara terbaik menjalani kehidupan dengan apapun yang dipunya.

Dua puluh empat jam yang sama. Milik orang-orang yang merasa tak punya bakat, kemampuan atau kesempatan. Milik orang yang merasa ia bodoh dan memilih menjadi bodoh dengan tidak belajar, tidak berkembang atau memilih mengurung dirinya dalam kekurangannya. Milik orang yang merasa bodoh lalu mencari cara untuk menjadi tidak bodoh. Milik orang yang percaya bahwa nasibnya tidak akan berubah selama ia tidak mengubah dirinya.

Dua puluh empat jam yang sama. Milik orang-orang yang lalai dan terbuai dunia. Milik orang yang melupakan Tuhannya atau bahkan mengingkari-Nya. Milik sang pendosa yang lantas menyesal dan memohon ampun. Milik orang-orang yang selalu berusaha hidup dalam ketaatan.

Dua puluh empat jam yang sama.
Dua puluh empat jam yang ku pilih bagaimana ia akan berjalan
Dua puluh empat jam yang kau pilih bagaimana ia akan menjadikanmu

Dua puluh empat jam yang sama. Dan hidup adalah tentang pilihan bukan?

___
Penulis: Monilando
Continue Reading
Comments

More in Featured

  • Featured

    Saya Memang Takut Istri

    By

    Saya memang takut istri padahal dulu takut tidak menemukan jodoh. Saya takut istri tidak mendapat hak....

  • Featured

    Buah Keimanan Kepada Takdir

    By

    BUAH KEIMANAN KEPADA TAKDIR Sahabat.. Sungguh berbahagialah orang yang pengimanan terhadap takdir Allah subhanahu wa ta’ala...

  • Featured

    Bid’ah Dalam Perkara Duniawi

    By

    Bid’ah Dalam Perkara Duniawi Pertanyaan: Wahai Sahamatus Syaikh, saya tahu adanya batasan yang rinci dalam membedakan...

  • Featured

    Mengapa Allah Menciptakan Kita?

    By

    Mengapa Allah Menciptakan Kita? Allah menciptakan kita agar kita beribadah hanya kepada-Nya dan tidak menduakan-Nya dengan sesuatu apapun....

  • Featured

    Ilmu Syarat Sah Amal

    By

    Ilmu Syarat Sah Amal Mengapa harus berilmu sebelum beramal? Pada bagian inilah yang akan melengkapi bahwa...

To Top